Pemeliharaan Berbagai Jenis Plafon

Pemeliharaan Berbagai Jenis Plafon

Pemeliharaan dan perawatan komponen bangunan sangat diperlukan, demi menjaga keutuhan bagian komponen dari bangunan tersebut ataupun keindahanya. Pemeliharaan plafon sebagai salah satu item bangunan menjadi

Read More »

Arsitektonis Bangunan

Di postingan ini akan menjelasakan 3 (tiga) bab yang berkaitan dengan arsitektonis bangunan. Untuk bab yang pertama akan dijelasakan “rencana kota”, yang kedua “syarat-syarat lingkungan

Read More »

Apa itu Repositori Metadata di Data Warehouse dan Apa Isinya?

Share on facebook
Facebook
Share on google
Google+
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn

Arsitektur data warehouse 3-tier
Metadata adalah data yang mendeskripsikan data. Ketika digunakan di suatu data warehouse, metadata adalah data yang mendefinisikan objek-objek warehouse. Gambar arsitektur data warehouse 3-tier di samping menunjukkan repositori metadata di bagian tier dasar pada arsitektur data warehousing. Metadata dibuat untuk mendapatkan nama-nama data dan definisi-definisi dari warehouse tertentu. Metadata tambahan dibuat dan ditangkap untuk membuat ‘timestamping’ dari data yang diekstrak, sumber data yang diekstrak, dan field-field yang kosong yang ditambahkan melalui proses ‘data cleaning’ dan integrasi. [Baca juga: Pengembangan Repositori Metadata dalam Proyek BI]
Pertanyaan yang mungkin muncul dalam benak orang yang belajar tentang data warehouse adalah: apa isi dari metadata? Repositori metadata seharusnya berisi hal-hal berikut:
  • Deskripsi dari struktur data, yang meliputi skema warehouse, view, dimensi, hirarki, dan definisi-definisi data turunan, dan juga lokasi dan konten data mart.
  • Metadata operasional, yang meliputi silsilah data (histori data yang dimigrasikan dan urutan transformasi yang diterapkan pada data tersebut), kekinian dari data (update terbaru: aktif, sudah terarsip, atau dibersihkan), dan informasi tentang monitoring (statistik penggunaan warehouse, laporan-laporan tentang error, dan jejak audit).
  • Algoritma yang digunakan untuk summarisasi (summarization), yang meliputi algoritma-algoritma untuk definisi ukuran dan dimensi, data pada granularitas, partisi, area subjek, agregasi, summarisasi, laporan dan query yang sudah ditentukan.
  • Mapping dari lingkungan operasional ke data warehouse, yang meliputi berbagai database sumber dan konten-nya, deskripsi gateway, partisi data, ekstraksi data, cleaning (pembersihan data). aturan-aturan untuk transformasi dan nilai default-nya, aturan-aturan untuk pembersihan data dan pembaruan data, dan sekuriti (otorisasi pengguna dan kontrol akses).
  • Data terkait kinerja sistem, yang meliputi berbagai macam indeks dan profil yang meningkatkan akses data dan kinerja retrieval (pengambila data), selain berbagai aturan untuk ‘timing’ (pengaturan waktu) dan penjadwalan untuk refresh, update, dan siklus replikasi. 
  • Metadata bisnis, yang meliputi berbagai istilah dan definisi bisnis, informasi kepemilikan data, dan berbagai policy (kebijakan).
Baca Juga  Alamat Dan Nomor Telepon JNE Perwakilan Banyuwangi

Data warehouse berisi berbagai tingkatan summarisasi (summarization) yang berbeda-beda, dimana salah satunya adalah metadata. Jenis-jenis yang lain meliputi data detil saat ini (yang hampir selalu ada di disk), data detil yang lebih lama (yang biasanya ada pada ‘tertiary storage’ atau tenpat penyimpanan lainnya), data yang agak ter-summarisasi, dan data yang sangat tersummarisasi (yang mungkin ya atau mungkin tidak ditempakan secara fisik).

Metadata memainkan peran yang sangat berbeda dibanding dengan data lainnya dari suatu data warehouse dan sangat penting karena berbagai alasan. Contohnya, metadata digunakan sebagai direktori untuk membantu si analis sistem pendukung keputusan untuk menempatkan konten data warehouse, dan sebagai pedoman untuk mapping data ketika data ditransformasikan dari lingkungan operasional ke lingkungan data warehouse. Metadata juga bertindak sebagai pedoman ke algoritma-algoritma yang digunakan untuk summarisasi antara data detil saat ini dan data yang agak ter-summarisasi, dan antara data yang setengah ter-summarisasi dan daya yang sangat ter-summarisasi. Metadata seharusnya disimpan dan di-manage secara persisten.

Post artikel terkait:

Post Disclaimer

The information contained in this post is for general information purposes only. The information is provided by Apa itu Repositori Metadata di Data Warehouse dan Apa Isinya? and while we endeavour to keep the information up to date and correct, we make no representations or warranties of any kind, express or implied, about the completeness, accuracy, reliability, suitability or availability with respect to the website or the information, products, services, or related graphics contained on the post for any purpose. - PT Tapanuli Logistik Cargo

More to explorer

Pemeliharaan Berbagai Jenis Plafon

Pemeliharaan Berbagai Jenis Plafon

Pemeliharaan dan perawatan komponen bangunan sangat diperlukan, demi menjaga keutuhan bagian komponen dari bangunan tersebut ataupun keindahanya. Pemeliharaan plafon sebagai salah satu

Tinggalkan Komentar

PT Tapanuli Logistik Cargo