Pemeliharaan Berbagai Jenis Plafon

Pemeliharaan Berbagai Jenis Plafon

Pemeliharaan dan perawatan komponen bangunan sangat diperlukan, demi menjaga keutuhan bagian komponen dari bangunan tersebut ataupun keindahanya. Pemeliharaan plafon sebagai salah satu item bangunan menjadi

Read More »

Arsitektonis Bangunan

Di postingan ini akan menjelasakan 3 (tiga) bab yang berkaitan dengan arsitektonis bangunan. Untuk bab yang pertama akan dijelasakan “rencana kota”, yang kedua “syarat-syarat lingkungan

Read More »

Fasilitas Pokok dan Penunjang Pelabuhan

Share on facebook
Facebook
Share on google
Google+
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn

Seperti yang kita ketahui bahwa Pelabuhan merupakan salah satu pintu gerbang untuk masuk ke suatu daerah tertentu dan sebagai penghubung antar daerah, antar pulau, bahkan antar negara.

fasilitas-pokok-dan-penunjang-pelabuhan

Untuk membantu kegiatan di pelabuhan, tentunya dibutuhkan beberapa fasilitas atau saran pendukung. Fasilitas-fasilitas yang terdapat di pelabuhan terbagi menjadi 2 yaitu fasilitas pokok dan penunjang.

Fasilitas pokok seperti alur pelayaran, kolam pelabuhan, penahan gelombang (breakwater), pelampung tambang (mooring bouy). Sedangkan fasilitas penunjang atau yang biasa disebut suprastruktur, seperti dermaga, gudang, lapangan penumpukan dan jalan.

Selain itu, juga terdapat berupa alat bantu seperti kapal tunda, kapal pandu, Container Crane (CC), Rubber Trade Gantry (RTG), Top loader, Head Truck dan Chasis. Semua fasilitas tersebut berfungsi untuk membantu kegiatan pelabuhan baik di perairan maupun daratan.

Fasilitas Pokok di Pelabuhan

1. Alur Pelayaran
Alur pelayaran berfungsi sebagai area lintasan kapal yang akan masuk dan keluar dari kolam pelabuhan. Besaran kedalaman alur pelayaran biasanya ditentukan dengan formula: 1,1 draft kapal penuh + 1 m.

Sedangkan lebarnya dapat diestimasi bila satu jalur minimal 4,8 lebar kapal sedangkan bila dua jalur minimal 7,6 lebar kapal.

2. Kolam Pelabuhan
Kolam pelabuhan merupakan tempat dimana kapal dapat labuh dengan kedalaman aman sekitar 1,1 draft (sarat kapal) kapal penuh, dengan luas kolam:

  • Tambatan tunggal: Lingkarang dengan jari-jari (LOA + 25 m)
  • Tambatan ganda: Segiempat dengan panjang (LOA + 50 m) x lebar (LOA/2)

3. Penahan Gelombang
Berfungsi untuk  melindungi daerah perairan dari gangguan gelombang air laut. Pada umumnya bertipe miring, tegak (kaison) dan campuran.

4. Mooring Buoy
Berfungsi untuk mengikat kapal pada saat labuh agar tidak terjadi pergeseran yang disebabkan oleh angin dan arus gelombang. Selain itu mooring buoy juga dapat membantu kapal untuk berputar.

Baca Juga  Fakta dan Statistik Keselamatan Jalan Raya | TruckerId

Mooring buoy terbuat dari pelampung penambat, beton pemberat, jangkar dan rantai antara jangkar dan pelampung.

mooring buoy

Fasilitas Penunjang di Pelabuhan

1. Dermaga
Merupakan bangunan pelabuhan yang berfungsi untuk merapat dan menambatkan kapal yang melakukan B/M (bongkar/muat) barang dan naik turunnya penumpang.

Pada umumnya, dermaga memiliki tipe dengan bentuknya yang pararel dengan pantai (tipe terdiri dari on pile, caisson, turap) serta jetty yang bentuknya menjorok ke laut (tipe jari, miring, kompleks dan atau ditambah dengan mooring dolphin).

2. Gudang
Merupakan bangunan pelabuhan yang digunakan untuk menyimpan barang-barang yang berasal dari kapal atau yang akan dimuat ke kapal. Pada umumnya, lokasi gudang diletakkan jauh ke sisi darat.

Gudang di pelabuhan dapat dibedakan berdasarkan fungsi dan kegunaannya. Selain itu, gudang juga dapat dibedakan berdasarkan jenis barang yang disimpan, seperti:

  • Gudang transit barang umum (general cargo)
  • Gudang pendingin
  • Gudang untuk biji-bijian
  • Gudang barnag berbahaya
  • Gudang bijih tambang

Gudang diperlukan untuk mencegah resiko delay kapal. Jika terjadi delay, produktivitas bongkar muat akan menurun sehingga kapal berlabuh lebih lama dan menyebabkan antrian kapal diluar pelabuhan. Jadi secara umum, gudang memiliki fungsi sebagai berikut:

  • Tempat menunggu penyelesaian dokumen
  • Tempat mengumpulkan barang-barang yang akan dimuat ke kapal, sehingga kapal tidak menunggu muatan
  • Tempat kondolidasi, seperti sorting (mengumpulkan dan memilih), marking (pemberian tanda), packing (pembungkusan), weighing (penimbangan).

Jenis gudang dibedakan berdasarkan segi pabean atau lokasi dan penggunaannya. Untuk jenis gudang menurut pabean terbagi menjadi yaitu:

  • Gudang Lini I
    Barang-barang yang ada dilapangan masih didalam pengawasan bea cukai, artinya barang tersebut masih belum diselesaikan bea masuk atau kewajiban lainnya.
  • Gudang Lini II
    Barang-barang yang disimpan pada gudang ini sudah dibayar bea masuk dan persyaratan lainnya, tinggal menunggu pengeluarannya dari pelabuhan
  • Verlengstruk
    Gudang ini merupakan bangunan yang berada di daerah Lini II tetap statusnya sebagai unit I
  • Enterport
    Gudang ini merupakan bangunan yang berada di luar pelabuhan tetapi statusnya sebagai gudang lini I. Gudang masih dalam pengawasan bea cukai dan digunakan untuk menyimpan barang-barang milik suatu perusahaan tertentu.
Baca Juga  [BREAKING] Koordinat Pesawat Sriwijaya SJY 182 Ditemukan

Sedangkan untuk gudang menurut penggunaannya dibagi menjadi 3 bagian, yaitu:

  • Gudang umum
    Merupakan bangunan yang dapat digunakan untuk menyimpan berbagai jenis muatan kapal.
  • Gudang khusus
    Merupakan bangunan yang digunakan untuk menyimpan jenis barang khusus seperti barang-barang berbahaya, barang yang mudah terbakar dan barang yang harus dalam suhu tertentu.
  • Gudang CFS
    Merupakan gudang yang digunakan untuk melaksanakan proses striping dan staping dari barang-barnag yang berasa dari petikemas.

2. Lapangan Penumpukan
Lapangan penumpukan merupakan bangunan atau tempat yang luas dan terletak didekat dermaga yang digunakan untuk menyimpan barang-barang yang akan dimuat atau setelah dibongkar dari kapal.

Barang-barang yang disimpan pada lapangan penumpukan harus mempunyai ketahanan terhadap panas matahari dan hujan. Biasanya barang-barang yang disimpan dilapangan penumpukan berupa kendaraan berat dan barang-barang yang terbuat dari baja seperti tiang listrik, plat baja, baja profil, baja beton, dan sebagainya.

Lapangan penumpukan harus mampu menerima beban yang berat dari barang yang ditampungnya. Umumnya konstruksi dari lapangan penumpukan menggunakan konstruksi beton (Rigid pavement), konstruksi lentur (Flexiable pavement), konstruksi semi kaku (Semi rigid pavement CTB).

3. Terminal
Merupakan suatu tempat untuk menampung kegiatan yang berhubungan dengan transportasi. Pada terminal biasanya terdapat kegiatan turun naik dan bongkar muat barang, penumpang atau petikemas yang selanjutnya akan dipindahkan ke tempat tujuan.

Secara fungsional, terminal mempermudah pelayanan, pengaturan dan pengawasan kegiatan bongkar muat dan turun naik barang, penumpang, maupun petikemas.

4. Jalan
Merupakan suatu lintasan yang dapat dilalui kendaraan maupun pejalan kaki yang menghubungkan satu tempat dengan tempat lain. Sehingga jalan ini harus disusun dengan konstruksi tertentu sehingga dapat menahan beban dan kecepatan kendaraan yang direncanakan.

Baca Juga  Jokowi ingatkan Indonesia bisa lockdown bila penyebaran Covid-19 tak terbendung

Alat Bantu Pelabuhan

Peralatan bantu pelabuhan ini berguna untuk melayani kegiatan bongkar atau muat barang dari atau ke kapal, dilapangan penumpukan dan masuk atau keluar area pelabuhan. Alat bantu pelabuhan terbagi menjadi 2 jenis yaitu alat bantu darat dan alat bantu apung.

Untuk jenis alat bantu darat, biasanya terdiri dari beberapa jenis alat seperti:

  • Untuk multipurpose: mobile crane, forklift, dan truck
  • Untuk petikemas: Container Crane (CC), Rubber Trade Gantry (RTG), Toploader Head Truck, dan chasis
  • Untuk curah kering: Conveyor, dump truck, dan hopper

Peralatan apung digunakan  untuk melayani kapal yang berlabuh/bersandar dan sebalaiknya di area pelabuhan. Sedangkan jenis alat bantu apung yaitu:

  • Kapal tunda: memberikan pelayanan kapal yang mempunyai panjang lebih dari 70 meter
  • Kapal pandu: saran transportasi laut bagi petugas pandu untuk naik/turun ke/dari kapal yang dipandu dalam berolah gerak di perairan wajib pandu

Sumber gambar:

  • Mooring buoy – http://www.padstow-harbour.co.uk/images/swinging_mooring.jpg
  • https://www.google.co.id/
Post Disclaimer

The information contained in this post is for general information purposes only. The information is provided by Fasilitas Pokok dan Penunjang Pelabuhan and while we endeavour to keep the information up to date and correct, we make no representations or warranties of any kind, express or implied, about the completeness, accuracy, reliability, suitability or availability with respect to the website or the information, products, services, or related graphics contained on the post for any purpose. - PT Tapanuli Logistik Cargo

More to explorer

Pemeliharaan Berbagai Jenis Plafon

Pemeliharaan Berbagai Jenis Plafon

Pemeliharaan dan perawatan komponen bangunan sangat diperlukan, demi menjaga keutuhan bagian komponen dari bangunan tersebut ataupun keindahanya. Pemeliharaan plafon sebagai salah satu

Tinggalkan Komentar

PT Tapanuli Logistik Cargo