Pemeliharaan Berbagai Jenis Plafon

Pemeliharaan Berbagai Jenis Plafon

Pemeliharaan dan perawatan komponen bangunan sangat diperlukan, demi menjaga keutuhan bagian komponen dari bangunan tersebut ataupun keindahanya. Pemeliharaan plafon sebagai salah satu item bangunan menjadi

Read More »

Arsitektonis Bangunan

Di postingan ini akan menjelasakan 3 (tiga) bab yang berkaitan dengan arsitektonis bangunan. Untuk bab yang pertama akan dijelasakan “rencana kota”, yang kedua “syarat-syarat lingkungan

Read More »

Kereta Api Indonesia: Sejarah perkeretaapian Indonesia 1875-1925

Share on facebook
Facebook
Share on google
Google+
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn

            Di bawah ini adalah
sejarah perkeretaapian di Indonesia pada rentang tahun 1875-1925 dan dalam
bentuk sketsa.  
Selama
zaman
kolonial Belanda
transportasi rel di Indonesia terutama di Pulau Jawa dijalankan oleh pemerintah Belanda, Jerman dan Inggris. Rel kereta api
yang pertama dibangun di bagian selatan pulau Jawa oleh Nederlandse
Indische Spoorwegen Maatschappij
(NISM) (Perusahaan Rel Kereta Api Belanda)
pada sekitar tahun 1860.

Kereta api melewati jembatan menuju wilayah Dampit. Foto diambil sekitar tahun 1943.

(Sumber foto: google)

     Jalur kereta api pendek (narrow gauge) dibangun
karena membutuhkan biaya yang rendah dan lebih menguntungkan. Rel kereta api
ini panjangnya tiga kaki kali enam inci dan menjadi standar di pulau Jawa . Decauville atau
rel yang panjangnya dua kaki dibangun sepanjang pabrik gula dan lokomotivnya
menggunakan tenaga uap. Selama penjajahan Jepang sekitar perang dunia pertama, beberapa bagian rel
dipindahkan ke Manchuria.


 

 Stasiun Lawang

(sumber foto: google)

Kereta api pertama di Indonesia
dibangun tahun 1867 di Semarang dengan rute Semarang – Tanggung yang berjarak
26 km oleh NISM, N.V. (Nederlands-Indische Spoorweg Maatschappij)
dengan lebar jalur 1.435 mm (lebar jalur SS – Staatsspoorwegen adalah 1.067 mm
atau yang sekarang dipakai), atas permintaan Raja Willem I untuk keperluan
militer di Semarang maupun hasil bumi ke Gudang Semarang. Kemudian dalam
melayani kebutuhan akan pengiriman hasil bumi dari Indonesia, maka Pemerintah
Kolonial Belanda sejak tahun 1876 telah membangun berbagai jaringan kereta api,
dengan muara pada pelabuhan Tanjung Priok Jakarta dan Tanjung Perak Surabaya.
Semarang meskipun strategis, tetapi tidak ada pelabuhannya untuk barang,
sehingga barang di kirim ke Batavia atau Soerabaja.

Gambaran keadaan kereta api di
Indonesia pada masa djaman doeloe perlu dilestarikan, sehingga generasi
mendatang bisa menghayati dan betapa pentingnya pembangunan kereta api. Memang
pada masa itu nama kereta api sudah tepat, karena kereta dijalankan
dengan api dari pembakaran batu bara atau kayu. Sedangkan sekarang sudah
memakai diesel atau listrik, sehingga lebih tepat kalau disebut kereta rel, artinya kereta yang
berjalan di atas rel dengan diesel ataupun listrik. Informasi tahun 1875 – 1925
mungkin sudah susah dijumpai di perpustakaan, oleh sebab itu uraian ini sangat
tepat dan perlu diinformasikan kepada generasi muda.

Baca Juga  Lowongan di Depkominfo (bukan Bisnis Online)
Post Disclaimer

The information contained in this post is for general information purposes only. The information is provided by Kereta Api Indonesia: Sejarah perkeretaapian Indonesia 1875-1925 and while we endeavour to keep the information up to date and correct, we make no representations or warranties of any kind, express or implied, about the completeness, accuracy, reliability, suitability or availability with respect to the website or the information, products, services, or related graphics contained on the post for any purpose. - PT Tapanuli Logistik Cargo

More to explorer

Pemeliharaan Berbagai Jenis Plafon

Pemeliharaan Berbagai Jenis Plafon

Pemeliharaan dan perawatan komponen bangunan sangat diperlukan, demi menjaga keutuhan bagian komponen dari bangunan tersebut ataupun keindahanya. Pemeliharaan plafon sebagai salah satu

Tinggalkan Komentar